Pedagang Jamu dan Empon-Empon Kebanjiran Order Jelang Lebaran
Tanggal Posting : Sabtu, 16 April 2022 | 15:45
Liputan : Redaksi JamuDigital.com - Dibaca : 134 Kali
Pedagang Jamu dan Empon-Empon Kebanjiran Order Jelang Lebaran
Para pedagang jamu dan empon-empon di Pasar Nguter Sukoharjo mulai kebanjiran order dari para pelanggan.

JamuDigital.Com- MEDIA JAMU, NOMOR SATU. Para pedagang jamu dan empon-empon di Pasar Nguter Sukoharjo mulai kebanjiran order dari para pelanggan khususnya luar Jawa menjelang Lebaran. Permintaan empon-empon masih tergolong tinggi kendati tak seperti awal masa pandemi Covid-19.

Selama ini, Desa Nguter merupakan sentra industri jamu di Kabupaten Sukoharjo. Terdapat puluhan perajin empon-empon baik berskala kecil, menegah, maupun besar. Guna memfasilitasi para perajin jamu, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sukoharjo membangun Pasar Jamu Nguter.

Seorang pedagang jamu dan empon-empon di Pasar Nguter, Rahayu, mengatakan sebagian besar permintaan empon-empon berasal para pelanggan setia di luar Jawa seperti Lampung, Medan, Balikpapan hingga Makassar. Pesanan dari para pelanggan segera dikirim sebelum Lebaran.

"Ada juga pesanan dari penjual jamu di wilayah Jakarta dan Jawa Barat. Biasanya, mereka mengambil produk jamu dan empon-empon saat pulang ke kampung halaman pada beberapa hari menjelang Lebaran. Rata-rata penjualan jamu dan empon-empon meningkat sekitar 10 persen," katanya saat berbincang dengan Solopos.com, Jumat (15/4/2022).

Saat awal masa pandemi Covid-19, tingkat permintaan empon-empon di Pasar Nguter Sukoharjo melonjak berlipat ganda. Masyarakat memburu empon-empon yang berkhasiat menjaga sistem imun tubuh dari paparan virus. Dengan meminum ramuan herbal itu, kesehatan tubuh lebih terjaga.

Harga Stabil

Kini, permintaan empon-empon masih tinggi kendati tak seperti awal masa pandemi Covid-19. "Masih banyak masyarakat yang mencari jahe, temulawak dan kencur setiap hari. Mungkin karena pandemi Covid-19 belum berakhir. Masyarakat ingin menjaga imunitas tubuh dengan mengonsumsi minuman herbal," ujarnya.

Harga jahe dan empon-empon di Pasar Nguter Sukoharjo cenderung stabil. Harga jahe emprit dibanderol Rp17.500 per kg-Rp20.000 per kg. Sedangkan harga jahe merah masih di atas Rp30.000 per kg. Begitu pula harga tanaman obat lainnya seperti kencur Rp15.000 per kg-Rp20.000 per kg, temulawak Rp7.500 per kg dan kunyit Rp5.000 per kg.

Ketua Koperasi Jamu Indonesia (Kojai) Sukoharjo, Suwarsi Moertedjo, menyatakan kini menimum jamu sudah menjadi gaya hidup masyarakat modern. Mereka meminum jamu secara rutin guna menjaga kebugaran dan imunitas tubuh. Hal ini berimplikasi pada tumbuhnya industri jamu di berbagai daerah.

Jumlah pengrajin jamu makin bertambah seiring dengan tingginya permintaan jamu herbal. "Jumlah penjual jamu gendong asal Nguter lebih dari 1.000 orang. Mereka tersebar di setiap daerah di Tanah Air. Sementara pengusaha jamu skala menengah hingga besar berjumlah sekitar 100 pengrajin. Saya berharap eksistensi jamu terjaga sebagai warisan budaya Indonesia," kata dia. (Sumber Berita: https://www.solopos.com/pedagang-empon-empon-di-pasar-nguter-sukoharjo-kebanjiran-order-1296952 ). Redaksi JamuDigital.Com


Kolom Komentar
Berita Terkait

JAMU DIGITAL: MEDIA JAMU NOMOR SATU

Tentang Kami

@ Copyright 2022. All Right Reserved.  www.jamudigital.com

  Link Media Sosial Jamu Digital: