Khasiat Akar Manis Obati Batuk
Tanggal Posting : Selasa, 1 Juni 2021 | 07:36
Liputan : Redaksi JamuDigital.Com - Dibaca : 355 Kali
Khasiat Akar Manis Obati Batuk
Akar Manis termasuk jenis tanaman polong-polongan yang berkhasiat mengobati batuk.

JamuDigital.Com- MEDIA JAMU, NOMOR SATU. Akar Manis atau Liquorice merupakan simplisia yang dihasilkan dari akar Glycyrrhiza glabra dan Glycyrhiza inflate, simplisa ini sering berguna sebagai obat tradisional salah satunya mengobati batuk. Tanaman ini termasuk jenis polong-polongan yang berasal dari Eropa Selatan dan beberapa bagian wilayah Asia.

Akar Glycyrrhiza berbentuk silindris, panjang, dan berwarna cokelat kelat. Ekstrak Akar Manis sudah sejak lama menjadi komoditas perdagangan dan dijual dalam bentuk pasta, blok, atau bubuk kering semprot. Simplisia ini bersifat farmakologis yang dapat berfungsi sebagai antiinflamasi, antivirus, antimikroba, antioksidan, antikanker, dan imunomodulator.

Akar Manis termasuk ke dalam famili Favacceae dan berupa tanaman tahunan dengan bentuk terna serta bisa tumbuh hingga setinggi satu meter. Daun tanaman tumbuh seperti sayap dengan panjang sekitar 7—15 cm. Satu pohon bisa menghasilkan daun sebanyak 9—17 helai.

Akar Manis mengandung berbagai macam komponen kimia, antara lain gula, flavonoid, sterol, asam amino, resin, pati, minyak atsiri, dan saponin. Saponin di dalam simplisia ini mengandung asam glycyrrhizc. Asam amino yang terdapat di dalam simplisia adalah asam-2-beta-glycyrrhizic, asam lukuronat, asam lycyrrhizin, asparagine, resin, minyak atsiri, dan tannic asam.

Di dalam Akar Manis juga terkandung senyawa organik seperti asam glisiertinat yang berkhasiat sebagai eskpektoran sehingga memudahkan proses pengeluaran dahak. Namun, kandungan tersebut tidak boleh dikonsumsi secara berlebihan karena bisa menyebabkan simtoma diuresis dan membuat tekanan darah menjadi tinggi.

Senyawa bioaktif di dalam akar manis berperan sebagai senyawa antibakteri. Oleh karena itu, Anda tidak disarankan untuk mengonsumsi obat dengan dosis tinggi jika tidak berada di bawah pengawasan dokter atau herbalis.

Di beberapa daerah tanaman ini dikenal dengan nama kayu legi. Meskipun berasal dari wilayah Eropa dan Asia, masyarakat Indonesia sudah cukup familiar dengan tanaman obat ini karena sudah sering dimanfaatkan dalam pengobatan tradisional. Tanaman ini lebih sering digunakan sebagai ekspektoran dan obat batuk hitam dan permen pelega tenggorokan.

Cara Pembuatan/Penggunaan:
1 x 10 g akar/hari. Bahan direbus dalam 3 gelas air sampai menjadi 1 gelas air, dinginkan, saring dan diminum sekaligus. (Sumber: Formularium Ramuan Obat Tradisional Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, Tahun 2017, Halaman 37). Redaksi JamuDigital.Com


Kolom Komentar
Berita Terkait

JAMU DIGITAL: MEDIA JAMU NOMOR SATU

Tentang Kami

@ Copyright 2021. All Right Reserved.  www.jamudigital.com

  Link Media Sosial Jamu Digital: